Tuesday, October 5, 2010

Tercekik...

Bosan dengan duduk sahaja, aku bangun dari pertapaanku dan menegur salah seorang pekerja yang ku lihat dari tadi hanya duduk dan melihat pekerja asing membuat kerja. Dia yang ku gelar sebagai Encik "JA".

Aku: Encik ada apa nak kirim? Saya nak ke kedai depan beli keropok dan air. 

Tanpa berkata sepatah pun, Encik JA menghulurkan not kertas RM10 kepadaku. 

Hish... 'Cam belagak bagus je mamat ni, dah la nampak boxer'. Ops... Aku terlihat tanpa sengaja. Ku bermonolog sendiri. 

Apa yang aku fikir ni? Menghukum orang tanpa kenal sape dia? Pe jawatan dia? 

Balik dari kedai, aku hulurkan duit lebihan dan keropok serta air kotak. Ku tunggu juga dia cakap, Thanks. Tapi hampa je. Huh... Sebel... Makanan yang aku beli untuk diriku, ku bayar sendiri kerana tak nak terhutang budi dengan Encik JA a.k.a Encik Boxer. 

Sedang asyik menikmati burger daging yang ku beli, dia hulurkan air kotak perisa soya kepadaku. Ceh... Ambil hati la tu kononnya... Ah, terlambat sudah. Da lama aku tercekik baru nak hulur. Lama ku perhatikannya. Akhirnya, aku ambil juga air kotak yang dihulurkan.

Adakah aku telah terhutang budi? Jika aku sombong tak bertempat, aku juga yang rugi. Boleh mati tercekik...

Terima kasih, Encik, kataku padanya. 
Dia hanya senyum. 


Ikuti sambungannya di "Boleh saya tanya sesuatu?"

No comments:

Post a Comment