Saturday, October 9, 2010

VSAT oh VSAT

Aku menjalankan tugas yang diamanahkan dengan baik. Kerja-kerja penyelenggaran oleh syarikat kontraktor telah ku abadikan dalam foto-foto yang boleh dibuat rujukan untuk laporan bulanan di pejabatku.

Sepanjang pembinaan tapak VSAT, aku hanya berbual dengan pekerja asing. Bertanyakan itu dan ini. Si dia juga ada di tapak pembinaan tersebut. Ku dengar suaranya dari jauh tanpa memerhatikannya. Dia hanya memberikan arahan kepada pekerja asing sebagai penyelia yang dipertanggujawabkan oleh majikannya.

Encik JA: Dol, itu u lebarkan 2 kaki... kemudian u cangkul dalam sikit. Supaya tapaknya kukuh.

Aku hanya memandang tanpa berkata sepatah pun. Kerana itu bukan dalam senarai tugasku.

Tepat pukul 6 petang, aku kembali ke rumah setelah waktu kerjaku habis. Aku tinggalkan sahaja pekerja-pekerja tersebut menjalankan kerja-kerja mereka dan mengamanahkan mereka kunci pejabatku sekiranya mereka ingin bermalam.

Sampai di rumah aku terus membersihkan diri dan ingin merehatkan diri.

Malamku terasa sungguh sepi... Sunyi... Ku capai novel, Andai Itu Takdirnya yang telah 5 kali ku ulang baca. Kisahnya sungguh menyayat hati.

Adakah nasibku akan sepertinya. Oh, tidak mungkin. Aku ingin melukiskan lakaran kehidupanku dengan warna-warna yang indah. Biarpun duka seringkali menjengah dan mengoyahkan hati kecilku, aku kena kuat dan terus tabah meniti perjalanan hidupku.

Mendung tidak bererti hujan, setiap dugaan itu pasti ada hikmahnya. Dan tidak semestinya jalan itu senantiasa berliku. Bila tiba di penghujung pasti ada sirna kebahagiaan yang muncul.

Mungkin aku terlalu terbawa-bawa dalam kisah itu. Oh hati, damailah engkau di sana. Bebaskan dirimu dari belenggu kisah silam. Mulakan hidup baru.

Jauh ku mengelamun. Telefon bimbitku berbunyi tiupan saksofon Kenny G – Breathless. Sungguh damai jiwaku. Hampir aku terlupa.


Aku: Ye encik...

Encik JA: Maaf menganggu awak. Ada orang marah ke?

Dia sekadar ingin menduga aku atau tiada niat apa-apa. Tak patut aku berprasangka buruk. Ku sematkan di hati untuk tidak memberikan sebarang  peluang untuk sesiapa mendekati diriku. Lantas ku menjawap.

Aku: Kalau tak ada kenapa? Ada apa, Encik?

Encik JA: Esok lepas kerja-kerja penyelenggaraan selesai, saya letak kunci pejabat awak di bawah batu wayar bumi di luar. Awak ambil di situ.

Aku: Baiklah encik. Assalammualaikum.

Encik JA: Waalaikummussalam.

Aku ambil semula novel kesayanganku, Ku teruskan bacaan hingga ku rasa mataku pedih. Aku simpan kembali novelku di rak. Aku menepuk-nepuk bantal, dan ingin beradu. Semoga malamku disulami dengan mimpi-mimpi yang indah.

No comments:

Post a Comment