Friday, November 26, 2010

Andai Itu Takdirnya...

Berpijaklah di bumi nyata. Inilah realiti kehidupan. Tetapi aku masih terkapai-kapai di tengah lautan. Masih ada yang harus ku cari…

Kehidupanku mula berwarna dengan warna-warna yang indah… pelbagai warna bagai terhampar di kanvas dan mencoret mengikut hala tujuannya… Yang masih kekal di landasan…

Sedang leka melayani karenah jiwa muda, fikiranku mula terawang-awang…

Tenang… Sungguh damai…

Telefon bimbitku nyaring berbunyi merampas ketenanganku di kala ini. Ku tahu siapa di hujung talian… Butang hijau ku tekan…

Aku: Assalammualaikum… boleh saya bantu?

Encik JA: Waalaikummussalam… U sedang buat apa? I nak tanya, saiz jari manis U berapa?

Aku: Gulppp… Ehem2… 

Tersedak air liur sendiri… Nafasku tersekat…

Inilah akibatnya jika bermain dengan kata-kata. Berbahang mukaku. Apa yang harus ku jawap. Fikiran nakalku ligat memikirkan seribu cara.

Aku: U kalau nak beli cincin kena beli 2, cincin risik dan cincin meminang.

Biasalah kan lelaki jika kita demand pasti dia akan berundur… Memang nakal…

Encik JA: yela… Saiz brape?

Aku: hmmm… Tak pasti la, Encik… Maybe 10.5 atau 11…

Encik JA: Ok. I ada di kedai emas ni.

Ya Allah, apa yang akan terjadi? Aku redha… Aku serahkan hanya pada-MU… Aku ikhlas andaikata Dia benar-benar ingin menyunting diriku ini…

Tempoh 3 bulan yang aku berikan padanya, adakah benar seperti apa yang telah dipateri bersama antara dia dan aku? Aku nantikan dengan penuh redha dan tawaduk…

No comments: