Friday, December 17, 2010

Hari Persandinganku...

Pagi itu aku bangun awal…

Ku lihat jam di telefon bimbitku… 6.30 pagi…

Hari ini merupakan hari persandinganku…

Bagaimana perasaanku?

Aku tidak sabar ingin menyarungkan busana pengantin yang ku reka sendiri. Yang indah tergantung di jendela kamarku… dari semalam aku hanya dapat menjeling busana itu…

Menggunakan kain satin dan kain lace... Campuran merah jambu dan putih susu… Disulami manik-manik kecil berwarna perak… Cukup indah…

busana indah gaya Arab
Hampir 4 bulan aku berkejar ke sana ke mari untuk mendapatkan material busana yang ku idamkan agar dapat disiapkan untuk menyaluti tubuhku pada hari bahagiaku…

Usai mandi dan bersiap, aku menunggu kedatangan mak andam yang setia merias wajahku daripada HALINDA FOTO ANDAMAN.

Aku terpikat dengan solekan yang ringkas tapi mampu menaikkan seri pengantin…

Siap dirias, aku menunggu kedatangan Si Arjuna yang menjadi suamiku yang sah…

Ku dengar kompang dipalu di kejauhan… Sayup…

Lama kelamaan jelas menyapa telingaku…

Ketibaan raja di hatiku…

Aku keluar dari kamar diiringi anak saudaraku… berbusana merah terang campuran putih susu…

Aku berjalan perlahan bagaikan permaisuri dari Arab… menghadap raja…

Dalam keramaian, kulihat wajahnya…

Berbaju melayu putih, bersamping dan bertengkolok merah jambu…

Sungguh aku terpikat… dengan gaya yang sederhana…
Membuat aku terpana…

Berdiri di hadapan, ku gapai tangannya dan ku kucup lembut…

Berdebar jantungku…

Orang ramai menumpukan pandangan ke arahku… Dengan penuh rasa bangga dan gementar ku paut erat lengannya untuk mengurangkan rasa gemuruhku…

Aku dan dia duduk di kerusi yang disediakan untuk melihat persembahan silat dari ahli PJK yang ku kenali…

Cukup hebat persembahan mereka… 

Ku masuk terlebih dulu ke dalam rumah sementara dia perlu melalui tol yang dibuat oleh jiran-jiranku sebelum dihadap oleh kaum kerabatku sehinggalah di hadapan pelamin...
Dugaan yang ditempuh bertujuan untuk menguji Si dia sejauh mana menyayangi aku... dan betapa penyabarnya Dia...

Akhirnya Si Dia berjaya duduk bergandingan denganku di singgahsana indah...

Ku jeling Si dia di sebelah...

Benarkah dia sudah menjadi suamiku... Aku bagaikan tidak percaya... 

Majlis pada petang itu berjalan lancar... 

Aku sempat menyampaikan sebuah lagu untuknya daripada penyanyi terkenal, Ramlah Ram - Diam - diam jatuh cinta... Amat bermakna lirik lagu itu.

Si Dia hanya menjelingku dari jauh...

Berbaur perasaaku... Malukah aku? 


Aku meluahkan isi hatiku melalui lagu itu untuknya... 


Akan ku semai rasa cinta dan sayang untuknya...


Usai majlis pada petang itu, Aku dan Dia menjalani sesi fotografi di kawasan hutan di salah satu tempat yang popular di daerah S.

Aku ditemani anaksaudaraku yang perempuan...

Pada hari yang sama, tepat pukul 8.30 malam, ibu Encik JA selaku ibu mertuaku akan pulang ke Utara Tanahair... Terasa terlalu cepat masa berlalu... Aku rasa baru semalam Ibu menangis di bahuku selepas selesai majlis pernikahanku...

Pukul 10 malam, aku sampai di rumah. Aku terus ke bilik air membersihkan diri... 

Malam ini tidurku berteman... tidak seperti sebelum ini...

Bisakah aku membiasakan diri...

Adakah terdapat makhluk Tuhan yang akan terhumban ke bawah?

Kerna sejak kecil aku tidak suka berkongsi tempat tidur dengan orang lain selain dengan Bonda...

Teringat peristiwa masa kecilku bila Ibu menyuruh adik tidur bersamaku... Ku tolak adikku hingga jatuh ke bawah... 

Hehe...

Mungkin aku tidak akan buat seperti itu kepadanya kerna aku cuba untuk membiasakan diri dengannya...

Berkongsi tilam, bantal dan selimut...

Ke mana hilangnya Mr. Nyetku... Yang menjadi temanku selama ini... Memelukku erat... 

Yang sering ku usap rambutnya yang tidak seberapa... 

Mr Nyet
Lesap... 

Wahai insan bernama Aku, tenangkan dirimu...

No comments:

Post a Comment