Thursday, December 16, 2010

Malam Berinai

Jam 7 malam, aku telah membersihkan diri sebelum menunggu ketibaan jurusolek yang akan memakai inai di jari-jariku dan Si Dia.

Merah… cantik… 

Aku memandang Si Dia, suamiku…

Senyuman ku hadiahkan untuknya… Ikhlas…

Siap diandam, aku mengenakan busana dari tenunan songket hijau lumut berbunga perak potongan kebaya labuh… 

songket hijau lumut
 Teruja…

Bagai puteri raja di zaman kesultanan Melayu… 

Si dia pula bagaikan pahlawan yang gagah… Tampan… Indahnya ciptaan-MU buatku…
Sungguh terpana aku melihatnya…

Ya Allah, terima kasih atas anugerahmu… aku bersyukur memilikinya…

Sebelum Majlis Malam Berinai berlangsung, bacaan kitab suci Al-quran dialunkan oleh anak saudaraku. Menjadikan majlis ini lebih diberkati. Dan restu dipohon dari Yang Maha Esa.

Menunggu ketibaan Sang Arjuna, aku duduk berteleku di tikar rotan…
Bunyian kompang berbunyi menandakan Si Dia sedang berarak memasuki perkarangan rumah… 

Aku hanya menunggunya di pelamin yang indah menghiasi ruang tamu…

Tiba masanya kaum keluarga untuk menepung tawar dan memberi restu buat aku dan Si Dia…

Ayahanda peneraju majlis malam berinai yang memberikan restu buatku… Air matanya jatuh ke pipi…

Air mawar direnjis... Bunga rampai ditabur...dan inai dicalit di tapak tangan...

Apakah perasaannya di kala itu… Ku tenung wajah tua itu…

Dalam sedih terselit cahaya kegembiraan…

Tangannya ku kucup…

Aku amat menyayangimu, ayahanda… Bisikku…

Di malam pernikahanku aku tidur bersama ibuku… Kehangatan tubuhnya akan membuatkan aku rindu padanya… ku peluk ibuku dari belakang… 

Nyaman… 

Ibu, aku amat menyayangimu. Belum puas ku rasa kehangatan tubuhmu memelukku… Aku belum bisa makan tanpa suapan darimu bila aku pulang keletihan dari tempat kerja…

Ini semua bakal buat aku rindu padamu, Ibu…

Aku tidak mahu kau bersedih Ibu bila ketiadaaku di sampingmu seperti selalu… Kerna aku pasti aku jua akan merinduimu…

No comments:

Post a Comment