Friday, December 17, 2010

Mrs. JA...

Sudah seminggu aku jadi isterinya...

Adakah sama seperti orang lain? Pastinya rutin harianku akan berbeza  di masa aku masih bergelar muda belia...

Terimbas kembali hari pertama selepas majlis, Si Dia membasuh  10 periuk yang ditinggalkan oleh orang kampung dengan bantuan abang dan kak iparku yang baru... Aku hanya duduk di sebelah menemaninya... 


Bila aku ingin bangun, ditarik tanganku lembut... Aku kembali ke sisinya...


Setia...

Periuk yang boleh memuatkan diriku
Keadaan rumah yang tunggang langgang kembali bersih...


Alhamdulillah...


Siap sahaja mengemas, aku dan si dia membuka hadiah-hadiah pemberian teman yang hadir... 


Banyak sungguh kotak-kotak bersalut cantik... Penuh kamarku...

Hadiah dari tetamu dan sahabat taulan

Terima kasih semua yang hadir... Aku bersyukur...atas penghargaan yang telah diberikan...


Hari kedua aku terpaksa mengikutnya berpindah ke kota metropolitan...

Biarpun sebelum ini,aku pernah tinggal jauh dari keluarga untuk menyambung pengajianku, tetapi kali ini untuk meninggalkan kedua ayahanda dan bonda hatiku terasa sayu...


Aku amat rapat dengan bonda berbanding ayahanda. Pada ibu ku curahkan segalanya. Hubungan dengan ayah amat dingin, aku hanya berbual dengannya bila aku memerlukan sesuatu...


Sejak kecil aku mampu hidup berdikari. segala kerja-kerja rumah tidak aku bebankan pada ibu. Pemergianku kali ini aku rasa amat berlainan... 


Kenapa?


Aku sendiri tidak tahu... buah tangan untuk bonda dan ayahanda telah ku beli semalam bersama suamiku... Sebagai tanda terima kasih kerna telah bersusah payah untuk majlis kami...


Ku serahkan hadiah ke tangan bonda, ku sambut tanganku... Ku cium lembut... ku peluk erat ibuku... Sayup...


Kepada ayahanda juga begitu, hadiahku disambut... wajahnya kutenung...


Aku di tarik ke dalam pelukkannya...


Aku terkedu...



Aku tidak pernah merasai kehangatan tubuh tua itu... Ku lihat titisan air mata jatuh ke pipinya... Sayup... Ku cium tangannya meminta restu pemergianku mengikut suamiku kerana kini aku adalah tanggungjawabnya.


Nafasku tarik kasar...Ku pandang wajah suami bersilih ganti...


Aku cuba untuk kuat dan tidak menitiskan air mataku... Pergilah aku kini jauh dari ayahanda dan bonda... Hatiku bagai direnggut...


Kami bertolak dari Daerah S pada pukul 10 pagi...


Sempat kami berhenti makan di negeri bekas kerajaan parameswara untuk mencari asam pedas...


Selesai makan kami meneruskan perjalanan ke Kuala Lumpur.


Biarpun hanya duduk di dalam kereta, aku merasa sungguh letih...


Esok Si Dia akan memulakan kerja. Buat sementara aku hanya duduk di rumah.


Sebelum si Dia berangkat ke tempat kerja, Si Dia akan melayaniku makan pagi... Jika tidak di rumah, kami hanya makan di warung berhampiran...

Untuk jadi  isteri yang baik, aku belum menunaikan kewajipanku seperti orang lain dengan menyediakan sarapan pagi untuknya. Awal pagi, aku bangun menunaikan solat dan menyediakan pakaian untuknya pergi ke pejabat. 


Pulang dari pejabat, pastinya Si dia akan membawa aku jalan...


Aku bukanlah isteri yang banyak karenah... Meminta itu dan ini...


Setiap hari celik sahaja mata, pastinya aku akan bertanya padanya...


"U, kita dah kahwin ke?"


Dia hanya tersenyum memandangku...


Ya, sayang...


Lembut bicaranya...

Si Dia pula tidak pernah lupa untuk bertanya padaku, Adakah aku ingat pada ibuku?

Tentu sekali aku mengingati ibuku... Aku rindu... aku tidak bisa lupa bila pagi, bangunku dikejutkan oleh ibu... Makanku disuapkan olehnya...


Suamiku akan menasihatiku untuk kuatkan diri ini... Jangan terlalu ikutkan perasaan... Kata-katanya tersemat di hati.


Suatu malam, pernah ku sandarkan kepalaku di bahunya... Basah t-shirt yang dipakainya dengan air mataku... Aku terlalu merindu ibu...


Si Dia yang ku kenali kini, amat memahami... Suami yang penyayang... Menjaga kebajikanku sebagai isterinya. 


Aku berterima kasih padamu, Ya Allah.


Segala keinginanku akan ditunaikan olehnya. Biarpun pada waktu awal pagi ataupun malam hari...

U, i rasa nak makan tomyam la... Ada tak tempat makan yang sedap? i nak tomyam yang warna putih...


Tanpa bersoal banyak, Si dia mengajakku keluar... Aku tidak pernah menolak setiap ajakkannya. Kerna apa yang aku tahu, lelaki tidak suka ditolak... Dan jika kita menolak, kita haruslah menggunakan cara yang betul supaya si Dia tidak berkecil hati... 

Selalu kita dengar apabila si Isteri menganggap sesuatu perkara itu remeh, tetapi bagi si Suami, dia akan berkecil hati. Contohnya seperti pemilihan tempat makan yang salah akan membuatkan mood makan si suami akan terbantut. ini akan mengakibatkan hubungan akan menjadi dingin.

Aku belum menunjukkan bakat masakku. Satu masa nanti, aku pasti akan memasakkan menu yang istimewa untuknya...


Ya Allah Ya Tuhanku, berikanlahku masa untuk menjadi isteri yang baik untuknya.

Banyak yang perlu ku pelajari sejak aku duduk bersama keluarga terdekatnya. Dari segi pemakaian, pemakanan dan penjagaan barang-barang di dalam rumah. 

Tapi siapa menduga... Pastinya akan ada yang tidak disenangi oleh orang lain... 

Bagaimanapun aral yang menghalang, aku pastinya akan menghadapi dengan tabah dan cuba memperbaiki diri ini untuk menjadi yang terbaik untuknya...

No comments:

Post a Comment