Tuesday, January 4, 2011

Destinasi Bulan Madu Impian... Kembali ke Dakapan Alam...

Hampir 12.30 tengah hari, kereta yang dipandu melewati kawasan yang ingin dituju...

Inilah destinasi bulan madu kami... Suria Hill Country House, Janda Baik, Pahang... Tempat yang telah ku riki sejak beberapa hari lepas...

Tersergam Indah
Sibuk menelefon sana sini untuk membuat penempahan...

Aku memilih kawasan lembah ini kerana ingin merasai suasana kampung yang masih menghijau dan jauh daripada hiruk-pikuk motor dan kereta dan hutan batu di kota.

Bayangkan anda berada di kawasan yang tenang, ada sumber air semulajadi yang mengalir dingin menampar lembut di  kaki anda, pasti teruja.

Inilah impianku...

Sejak dulu aku memang sukakan kawasan hutan... Jika dulu masa aku belajar di kolej swasta di Ibukota aku rajin menjengah di hutan simpan di kawasan Gombak untuk menenangkan jiwa setelah seminggu berulang alik ke kolej. 

Kedatangan kami disambut oleh gadis cantik bertudung dan melemparkan senyuman manis buat kami...


Dia sempat mengenalkan dirinya, Fyda...

Dia merupakan anak jati kampung itu. Mungkin berumur lebih kurang denganku... Namun dia tetap memanggilku Puan.

Kami sempat berlegar-legar di sekitar kawasan resort dan mengambil gambar untuk dojadikan kenangan...

Rekabentuk bangunan berkonsepkan tradisonal dan moden kontemporari menyambut kedatangan kami
Di hadapan 'entrance'
Suria Hill Country House
Dari tepi kolam


Bilik kami telah siap dirias... Adakah aku dapat bilik yang aku impikan seperti permintaaku...

Aku ni memang banyak songeh sikit orangnya. Inginkan itu dan ini supaya percutian ini sempurna dan terbaik... Segala aspek ku ambil kira. Bermula dari pakaian yang ingin dipakai, kamar tidur, tempat makan dan segalanya yang mungkin orang lain anggap ianya remeh...


Resort ini baru dibuka kepada umum baru 3 bulan. Tidak ramai yang tahu, di kawasan pedalaman kampung, terdapat resort yang berkonsepkan tradisional dan moden kontemporari ini... Aku sememangnya meminati senibina sesebuah bangunan


Aku telah jatuh cinta dengan tempat ini... 


Sesuai dengan cita rasaku...

Bilik yang bakal kami bermadu kasih bernama KASTURI...

Wow... Unik dan menarik...


Biarlah cinta kami seharum kasturi... bauan dari Syurga...

Tika pintu dibuka, ku lihat katil beradu yang tersergam indah...

Sangat menarik... Kawasan bilik yang kecil tapi mampu membangkitkan suasana romantik...


Ranjang

Dari balkoni bilik


Aku menghempaskan badan ke ranjang... 

Sungguh empuk tilam ini...

Perutku bernyanyi lantang... Minta diisi...


Tekakku terasa ingin makan makanan Barat... Grilled Chicken dengan air epal susu...


Pasti syiok...

Sebelum sampai ke resort, aku terlihat di kiri jalan terdapat warung makanan Barat di dalam kampung ini.

Aku mengajaknya ke gerai makanan itu… Jangan disangka perkampungan yang jauh dari Bandar tidak punya CafĂ© yang menawarkan makanan Barat.

Andaks Cafe
Dalam diam aku kagum…

Aku sempat melihat dekorasi dalamannya… Sangat menarik…  Bertiangkan buluh yang divarnis…

Kedatangan kami disapa oleh salah seorang pemilik gerai itu. Dia menyatakan gerai telah ditutup dan tidak menerima sebarang ‘order’…

Mungkin mereka ingin menyaksikan perlawanan bola sepak piala suzuki AFF yang melibatkan pasukan Malaysia menentang Indonesia pada malam ini secara langsung di Stadium Bukit Jalil. Malaysia masuk ke akhir setalh hampir 2 dekad kecundang dalam arena bola sepak Asia.

Sedihnya… Kempunan aku…

Memandangkan kami harus juga menjamah sedikit makanan kerna perutku harus diisi, ku teruskan jua melangkah ke warung berdekatan…

Aku mengambil juadah untuk santapan Mr Hubby dan diriku sendiri yang hanya tinggal sedikit.

Kami juga ada memesan burger di gerai berhampiran untuk dibawa piknik petang ini di tepian sungai Pulau Santap.

Usai makan kami kembali ke resort merehatkan diri sebentar dan menunaikan kewajipan pada Yang Maha Esa.

Jam 4.15 petang kami turun untuk bermandi-manda di sungai yang terletak di bahagian belakang resort. Kami berjalan hampir 5 minit dari bangunan utama resort.

Aku memberanikan diri mencecahkan kaki ke gigi air… Sejuknya meresap hingga ke tulang hitam…

Air sungai Pualu Santap...
Kejernihan air sungai
Pohon yang meredupkan kawasan mandi manda
Ya Allah, dingin sungguh air sungai ini…

Aku hanya duduk berteleku di atas batu besar memerhati dari pinggir tebing menemani Mr Hubby mandi tanpa berbaju…

Tak sejuk agaknya dia ini, kataku di dalam hati…

Sedang asyik menghayati irama rimba oleh sang unggas, khayalku diganggu…

Percikkan air sungai mengejutkan lenaku di siang hari…

U, sejuklah…, kataku…

Aku menyimbah air ke badannya…

Bagaikan anak remaja yang sedang asyik diulit cinta… Bagai hanya kami berdua di situ.

Siulan sang burung menyanyi-nyanyi riang menyapa gegendang telingaku… Aku tercari-cari…

Nun jauh di perdu pohon kayu yang rendang…

Lalang di tepian sungai meliuk lentuk disapa sang bayu…

Aku kembali hanyut dalam dunia khayalanku…

Kami menghabiskan masa petang itu bergurau senda dan berbicara dari hati ke hati.

Awana jingga di langit membuatkan kami tersedar malam kian menjelma. Tirai petang kian berlabuh. Kami berkemas untuk pulang ke resort kerna malam ini kami ada janji temu yang istimewa.

Hari ini cukup indah untuk dilupakan dan terselit indah dalam lipatan memori kehidupan kami.

2 comments:

  1. salam...bestnye,,=)
    bila la nk hneymoon nie

    ReplyDelete
  2. bila dah kawin ti pi la honeymoon dgn honeydew k.

    ReplyDelete