Thursday, August 16, 2012

Rencah Kehidupan : Meredah TAKDIR

Kita seringkali menyalahkan takdir jika apa yang kita mahukan tidak dapat kita miliki. Tapi tak semua yang kita miliki akan menjadi milik kita. Mungkin Tuhan telah menetapkan sesuatu yang terbaik untuk kita. Itulah takdir.

Meninggalkan atau ditinggalkan adalah lumrah dalam kehidupan manusia kerna takdir atau qada' dan qadar adalah ketentuan Allah SWT ke atas makhluknya pada azali. Kehidupan ini sesungguhnya amat rumit jika kita hanya bergantung kepada arus yang mampu membadai kita sekiranya kita tidak pandai mengemudi.

Ketika Allah berkehendak menjadikan sesuatu kebaikan pada seseorang atau menolak keburukan daripadanya, maka Allah Ta'ala mendatangkan atau mengilhamkan pelbagai asbab seperti doa dan usaha ke atas seseorang yang sememangnya sudah ada di dalam ketetapan Allah pada azaliNya. 


Allah Ta'ala bersifat dengan sifat Maha Mengetahui, yakni mengetahui zahir dan batin, mengetahui segala sesuatu dari awal hingga akhir kesudahan alam maya ini. Menurut hadis Nabi saw yang sahih, jodoh seseorang telah ditetapkan sejak azali lagi.

Biarpun telah bertahun menyulam kasih bersama, sekiranya telah ditakdirkan di kalam Allah, jodohnya adalah dengan insan lain, pastinya akan terbuka jalan-jalan yang menemukan seseorang dengan jodohnya yang telah ditetapkan oleh Allah SWT. Sesungguhnya jika seseorang itu berdoa bertahun-tahun supaya hubungan yang terbina bertahan untuk selamanya sekalipun, pasti akan ada aral yang memisahkan. Itu namanya Takdir Allah.

Aku manusia yang tak pernah melawan arus, dalam kehidupan, aku hanya mengikut alunan ombak yang datang. Kerna aku percaya Tuhan akan memberikan yang terbaik untukku sebagai hamba-Nya. 

Firman Allah Ta’ala : 

إِنَّ اللَّهَ بَـلِغُ أَمْرِهِ قَدْ جَعَلَ اللَّهُ لِكُلِّ شَىْءٍ قَدْراً

Maksudnya: 'Sesungguhnya Allah tetap melakukan segala perkara yang dikehendakiNya. Allah telahpun menentukan kadar dan masa bagi berlakunya tiap-tiap sesuatu.' -  At-Talaq 65: 3

Jenis-jenis Takdir :

1. Boleh diubah - mu'allaq
Seperti nasib kehidupan sesorang. Dari malas menjadi rajin, miskin menjadi kaya juga sebaliknya.

"Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum (bangsa) melainkan kaum itu sendiri mengubah nasibnya”  -  Ar-Ra’d:11

2. Tidak boleh berubah dan diubah - mubram
Seperti  mati, jodoh, pertemuan dan zuriat yang telah ditetapkan

Firman Allah SWT dalam Surah ar-Ra’d: 39 yang maksudnya; 

“Allah menghapuskan apa jua yang dikehendakiNya dan Dia juga menetapkan apa jua yang dikehendakiNya, dan (ingatlah) pada sisiNya ada “Ibu Segala suratan”.

Apabila berbicara mengenai perasaan, sememangnya ia berkait dengan takdir sesuatu kehidupan di dunia. Ia tidak dipaksa dan dipinta kehadirannya seperti perasaan ingin menyayangi dan mengasihi seseorang. Iman adalah dinding yang kukuh untuk kita berdepan dan merungkai masalah-masalah yang datang. Apa yang berlaku yang akhirnya kita akan berbalik kepada hukum hakam Allah SWT. Redhalah.

Dari Abdullah ibn Umar r.a meriwayatkan bahawa Rasulullah SAW bersabda:'Bahawa setiap sesuatu telah ditulis dengan Qadar (takdir) sehingga kebodohan dan kelemahan atau kecerdikan dan kepandaian seseorang'. (HR Muslim) 

Wahai teman, teruskanlah perjalanan hidup ini dengan jalan yang telah dipilih yang diciptakan untukmu oleh Penciptamu. Jangan menoleh ke belakang lagi. Sesungguhnya aku manusia yang hanya mampu meredah takdir hidup yang penuh liku ini dengan iman yang harus diperkukuh. Destinasi cintaku di sini.



MadamCili Bulat

No comments:

Post a Comment